Cinta modal Dahiri buat duit

MENDENGAR Sembang Sastera di Radio Sarawak FM yang dikelolakan oleh DJ Nurnidayah Bujang baru-bar ini, pendengaran tertarik dengan satu soalan yang diajukan kepada tetamu, Dahiri Saini; penulis novel, cerpen, skrip drama, serta puisi.

Soalan yang ditanya berkaitan ‘buat duit’. Dahiri diajukan tentang menulis novel popular dengan tujuan untuk buat duit. “Ramai yang beranggapan karya saya terlalu komersial dan mementingkan keuntungan semata-mata. Tetapi, saya menulis dengan rasa kesungguhan. Dalam dunia serta laku dan serba perlukan ringgit, tidak dinafikan juga.”

Jelasnya dalam rancangan sejam itu, ekoran pembaca sekarang sudah ada pemikiran yang kritis, dia sememangnya mahu dan sedang berusaha untuk menjadikan novel yang dihasilkannya mendapat jualan terbanyak (best seller).

Mungkin atas sebab itu, dia meletakkan perkataan cinta pada hampir semua novel yang pernah dan akan dihasilkannya. Dan, ini juga mungkin dapat dilihat sebagai modal untuk memancing pembaca terutama di kalangan remaja untuk melihat dan memiliki, seterusnya membaca novelnya.

“Kalau dikatakan saya sebagai penulis novel popular, tidak juga. Saya menggunakan judul cinta untuk memancing remaja. Kalau tidak menggunakan kata cinta, saya rasa remaja tidak mungkin tertarik.

“Dalam novel saya, tidak banyak menerapkan unsur cinta. Mungkin 30 peratus sahaja. Tetapi, saya menerapkan unsur yang membina untuk mencipta sesuatu yang dapat memotivasikan pembaca. Untuk itu, saya banyak masukkan unsur-unsur motivasi secara tidak langsung,” katanya.

Sebagai contoh, Dahiri dalam temu bual itu menjelaskan, novel terbaruya, Hanya Cinta mengisahkan Diana (pengaturcara komputer) yang belajar di luar negara menghadapi konflik iaitu mendendami lelaki. Diana berada dalam konflik untuk mencari seorang suami yang menjadi suri sepenuh masa di rumah.

“Sementara watak Alif (chef), yang mendapat pendidkan di ITM. Dalam hal ini, wanita lebih maju (lebih ke hadapan), dan kini terbukti di IPT, ramai wanita. Signifikannya? Kenapa chef ramai dari kalangan lelaki sedangkan dunia masakan adalah dunia wanita. Saya terbailkkan kisah ini.”

Katanya, dia ingin melihat setiap novelnya ada kata cinta pada muka depan, dan 30 tahun akan datang, orang akan melihat novelnya ada kata cinta.

“Ramai yang beranggapan Dahiri Saini sebagai penulis novel cinta, itu salah sebenarnya. Novel saya tidak menggunakan pendekatan cinta, tetapi gunakan istilah cinta untuk menarik sebuah cerita jadi lebih manis. Saya menulis tentang wadah setempat. Mempromosikan tempat atau budaya.”

Dahiri menjelaskan, ramai yang beranggapan bahawa novel popular negatif; untuk remaja sahaja. “… walhal saya menulis dalam versi popular, kita ada input (maklumat) yang dikongsikan bersama.”

Mengapa pilih novel popular?

“Saya ada cuba menulis novel bersifat thriller, tentang dunia histeria. Tetapi watak dalam dunia histeria ini bukan kita masukkan dengan watak wanita, tetapi watak lelaki.

“Saya cuba menterbalikkan benda ini, benda yang normal jadi tidak normal. Sebagai penulis, kita harus bersifat kreatif. Kita hendak memancing pembaca dengan dunia yang serba mungkin. Maksudnya, dunia yang memerlukan pemikiran baru dalam karya.”

Bermula pada 1990, Dahiri menggunakan masa hampir setahun untuk membaca, dan novel yang menyentuh perasaannaya ialah Hartini.

Beliau turut menyatakan kekagumannya terhadap persaingan sengit novel popular sama ada di Semenanjung Malaysia ataupun di Sarawak sendiri.

“Pun demikian, masyarakat tidak memberikan pandangan yang tidak munasabah. Kualiti novel popular tidak rendah. Kita memerlukan stamina yang tinggi untuk menghasilkan novel ini. Bukan calang-calang orang boleh buat.”

Katanya, Jaya Ramba dari Miri, dan Radzemah Bolhassan dari Sarikei merupakan antara penulis Sarawak yang menulis novel popular. “Kita melihat kejayaan di semenanjung, bahawa jika ada kemahuan untuk menulis, kita harus teruskan juga. Bagi saya, penulisan bidang yang terlalu abstrak untuk diterjemahkan.”

Secara jujur, Dahiri turut menyatakan bahawa dia tidak melihat novel popular sebagai negatif. “Kalau kita melihat penulisan novel popular sebagai negatif, perkembangan dunia penulisan kita mungkin akan menurun. Itu terpulang kepada khakayak. Wujud lambakan novel popular di pasaran. Kita melihat pasaran juga agak baik, meningkat.”

(Utusan Sarawak, 24 April 2008