Perkampungan Penulis Sarawak 2008

Lokasi: Auditorium Politeknik Mukah

Sesi Pertama

Kertas kerja pertama berjudul Memperkasa Makna Sejarah Membangkit Kesedaran Fungsi Intelektual Kaum Penulis Sarawak dibentangkan oleh mantan Pengarah Dewan Bahasa dan Pustaka Cawangan Sarawak, Haji Hamzah Hamdani.

“Daripada pemerhatian dan penelitian terhadap karya sastera penulis generasi baru di Sarawak, saya mendapat kesan bahawa mereka memiliki kesedaran yang tinggi sebagai penulis yang serius.

“Di samping bakat alamiah, mereka memiliki ilmu bantu yang luas dan ketekunan berkarya serta rasa tanggungjawab kepada masyarakat dan Maha Pencipta Yang Esa.

“Jadi, dengan akar kesedaran yang kuat, sebagai manusia dan hamba Allah, dan rasa tanggungjawab kepada kualiti dan etika penulisan, maka cabaran sezaman, globalisasi umpamanyam tidak akan menggugah atau menghanyutkan dan nengikis jati diri mereka sebagai penulis di Sarawak di khasnya, dan Malaysia umumnya.”

Menurutnya, dalam menghadapi cabaran zaman globalisasi kini, golongan penulis harus berfikiran positif sebagai perisai mendepani godaan budaya global yang perlahan-lahan ditarik ke arah dominasi nilai-nilai hidup Barat, yang bertentangan dengan nilai-nilai agama dan moral dunia Timur.

“Kita harus menyusun strategi berkesan bagi memperkasa makna sastera dalam dunia persuratan di negara kita kerana hal tersebut akan mencerminkan kemampuan ketinggian tamadun kita. Dengan semangat intelektual dan kerja keras yang berwawasan, Insya-Allah, kita akan dapat merealisasikannya,” katanya.

Saie Driss yang bentangkan Menyusuri Perkembangan Sastera Sarawak Sepanjang 45 Tahun menjelaskan, tempoh 45 tahun lepas menyaksikan satu perkembangan cukup pesat dalam bidang sastera dan penulisan di Sarawak baik dalam bahasa Melayu atau bbahasa lain.

Bagaimanpun, dalam konteks kebangsaan dan antarabangsa pencapaian kita masih terlalu jauh dan masih perlukan anjakan dan stimuli serta orientasi semula agar tenaga kreatif dapat dimanfaatkan secara optimum.

“Untuk masa depan kita harus ada buku dalam format e-book ditulis oleh penulis Sarawak yang boleh diakses melalui internet dan dijual melalui media itu. Kita sekali gus tidak harus mengabaikan atau menyisihkan diri daripada perkembangan teknologi internet dan pengaruhnya terhadap kesusasteraan dan penulisan.

“Misalnya, setiap penulis harus ada laman web sendiri dengan curiculum vitae yang lengkap sebagaimana kumpulan CreeART dan AtrageouslyAsia, yang keanggotaannya terdiri daripada para pelukis Sarawak.”

Para penulis di Sarawak selepas ini juga harus sedar adanya media baru seperti buku pod dan buku dipamerkan dalam bentuk sistem pesanan ringkas (sms) di skrin telefon bimbit dan bersedia menyertai tren itu.


Sesi Soal Jawab

SOALAN

Dr. Jeniri Amir – Berkaitan Anugerah Sastera Negeri Sarawak (ASNS). Sekian lama telah terhenti. Apa agaknya sebab yang sebenarnya anugerah ini tidak dilanjutkan? Adakah liat gerakkan sastera dan bahasa? Sudah sampai masa untuk kita terus memberi rangsangan dan mengangkat martabat dan darjat penulis negeri ini dan bergerak ke nasional dan antarabangsa.

JAWAPAN:

Saiee Driss – Jawapan adalah di peringkat kerajaan negeri. Skim diragui oleh banyak penulis yang diberikan kepada orang yang lama meninggal dunia. Tidak ada peruntukan khusus untuk ASNS. Penulis tidak menajdi pendesak kuat. Terpulang kepada orang muda untuk memperjuangkan hal ini.

Jiso Rutan – Sebenarnya ASNS tidaklah diberhentikan secara rasmi. Projek ini banyak bergantung dari segi pembiayaan Kerajaan Negeri melalui KPUS. Setelah kami ‘berehat’ untuk beberapa tahun, tahun ini kami ada menerima peruntukan daripada KPSU tetapi tidak mengizinkan kami untuk melaksanakan anugerah itu seperti yang sudah-sudah. Tetapi kami akan melaksanakan anugerah itu ala Anugerah Satera Malaysia. Satu Anugerah Utama sahaja untuk tahun ini. Mungkin dalam bulan 10 atau 11.

Harapkan juga dalam menerusi acara ini (Perkampungan Penulis Sarawak) ada desakan daripada peserta bukan sahaja daripada DBP sahaja. Untuk mengharapkan DBP sahaja tidak cukup. Suara dari peserta juga penting. Terima kasih berikan sokongan kegiatan kita semua ini

Sesi Kedua:

Sazali Morshidi dan Hipani Alwi membentangkan Sejarah Perkembangan Puisi di Sarawak pula menjelaskan, variasi perkembangan puisi di Sarawak sejak zaman merdeka hingga ke hari ini telah memberi manfaat yang besar kepada pembangunan serta perkembangan sejarah sastera Melayu.

Idea dan pemikiran inovatif, kreatif dan intelektual yang diutarakan di dalam puisi-puisi para penyair sedikit-sebanyak mampu memberi perkembangan yang sihat dan bermakna terhadap tamadun warga manusia.

Katanya, apabila puisi-puisi ini dikupas dan dikritik agar khalayak yang lebih besar dapat membacanya, ia dapat memberi saranan kepada ketamadunan bangsa itu sendiri. Bentuk saranannya akan lebih jelas apabila ide-ide itu dibentukkan dalam kritikan atau kupasan para pengkritik.

“Sifat puisi ialah memberi makna kepada kehidupan denngan kata-kata yang puitik. Puisi perlu dilihat dari aspek isi dan teknik. Isi adalah fiikiran, fakta dan perasaan dan perlu dilepaskan secara yang halus (atau mmungkin juga kasar).

Ianya perlu dikawal dengan peraturan-peraturan tertentu dalam pembentukan sesebuah sajak. Puisi harus bersifat menerangi kehidupan kerana kebanyakan puisi-puisi besar dalam mendorong ke arah itu,” katanya.

Sesi Ketiga:

Sementara itu, Editor Eksekutif Utusan Sarawak yang juga penyair, William Chan yang membincangkan Media Massa Penyubur Minat Terhadap Kesusasteraan di Sarawak berkata, dalam menelusuri perkembangan kesusasteraan di Sarawak sepanjang 45 tahun dai 1963 hingga 2008, satu hal yang dapat dirumuskan ialah media massa berperanan penting dalam penyuburan minat di kalangan peminat, penikmat dan penggiat bidang penulisan.

Menurutnya, media massa akan terus berperanan penting dalam penyuburan kesusasteraan di Sarawak.

“Media cetak, elektronik dan maya siber akan terus menjadi pilihan. Walaupun ada kebimbangan dicetuskan tentang betapa generasi muda kini kurang rancak dalam gelanggang sastera, keadaan sebenarnya di Sarawak ini belum menampakkan trend itu.”

“Masih ramai generasi muda yang aktif dalam penulisan berkaitan sastera. Keadaan ini terus dipupuk oleh badan-badan penulis, institusi seperti DBP dan seumpamanya. Walaupun era globalisasi dikatakan banyak ‘meragut’ nilai-nilai murni manusia dan kemanusiaan saya yakin akan terus relevan dan peranan mdedia tidak akan terhakis.”

bersambung nanti...

1 comment:

pharmy53 said...

Indahnya Mukah...
Terharu melihat ketabahan seorang sasterawan bernama A.B.Nor yang begitu berbudi dengan bahasa sehalus bahasa mimpi...
Mungkinkah akan bertemu lagi dalam situasi yang begini?
Saya saya ingin bertanya pada teman-teman yang "babo".